Cari Blog Ini

Sabtu, 25 November 2017

Wawancara dengan Maria



Aku bertemu dengan Maria di belakang panggung opera Norma setelah pertunjukkan di Milan Opera House. Wajahnya kelihatan cerah dan cantik memakai kostum diva-nya, dengan senyum lebar berseri di wajahnya. Dia kelihatan puas dengan pertunjukkan malam itu, dan melihat tepuk tangan penonton dan lemparan bunga yang dia terima, nampaknya para penonton mencintainya.

Aku:

Selamat ya Maria atas pertunjukkan anda yang indah, penonton nampaknya sangat mencintai anda. Puaskah anda dengan penampilan anda malam ini?


Maria:

Saya bahagia bahwa penonton menyukainya, saya lega mendengar sambutan penonton, setelah bekerja keras mempersiapkan pertunjukkan ini. Semangat kami terpacu mengetahui bahwa kerja keras kami disukai.
Tapi, setelah setiap pertunjukkan saya akan berpikir tentang hal-hal yang dapat dilakukan lebih baik, untuk membuatnya lebih baik di pertunjukkan selanjutnya dan bagaimana membuatnya berbeda. Saya tidak pernah puas dengan pertunjukkan saya dan selalu berusaha lebih baik di lain kali.

                              
Aku:

Anda dikenal sebagai perfeksionis, hal yang baru anda katakan itu sepertinya mengkonfirmasikan pendapat publik.


Maria:

Bagi saya, seni musik adalah megah, dan saya tidak dapat melihatnya diperlakukan secara sembrono. Kalau seni itu dihargai dan kalau para artisnya dihargai, saya akan bekerja keras dan selalu memberikan yang terbaik.... Saya tidak ingin dilibatkan dengan pertunjukan, selera, penampilan dan nyanyian yang kualitasnya rendah.


Aku:

Tapi orang yang bekerja dengan anda menganggap anda terlu sulit bekerja sama. Mereka bilang anda temperamental, terlalu menuntut, kadang kala menolak untuk tampil, dan bahkan membatalkan pertunjukkan.


Maria:

Saya akan selalu menyulitkan sebagai mana mestinya untuk mendapatkan yang terbaik. Saya pekerja keras, berkemauan untuk berlatih lebih dari biasanya, walaupun kalau peran atau pertunjukkannya bukan baru. Saya seorang artis dan ingin mencoba memberi pertunjukan terbaik kepada penonton, jadi saya ingin berlatih lebih banyak dengan yang lain dalam waktu yang terbatas itu.


Aku:

Tapi, anda menolak kontrak-kontrak dari Metropolitan Opera untuk Madame Butterly dari Puccini dan Fidelio dari Beethoven.


Maria:

Apakah anda tidak pernah menolak pekerjaan yang tak sesuai bagi anda? Saya kira pernah.
Bagi saya, mustahil menyanyi sebagai Madame Butterfly, gadis Jepang 15 tahun, karena waktu itu saya terlalu gemuk, hampir 100 kilo.
Kalau Fidelio opera dinyanyikan dalam bahasa Inggeris itu adalah sangat janggal. Orang tidak akan menanggapinya secara serius.
Selain itu, saya tidak suka kontraknya, seperti kontrak bagi penyanyi pemula.


Aku:

Anda bilang anda pernah terlalu gemuk. Bagaimana anda bisa begitu langsing dan cantik sekarang? Apakah rahasia menurunkan berat badan dalam waktu singkat?


Maria:

Kesemuanya murni didorong oleh kemauan gigih, ada yang bilang saya makan pasta jenis tertentu, tapi itu tidak benar. Murni didorong oleh kemauan gigih.


Aku:

Memang benarlah anda seorang yang memiliki kemauan sangat gigih. Salah satu guru anda, Maria Trivella bilang bahwa anda :” Seorang murid teladan. Fanatik, tak berkompromi, penuh dedikasi dalam belajar dengan hati dan jiwa.... dalam 6 bulan, ia dapat menyanyikan aria-aria yang paling sulit dari opera dunia dengan baik.”


Aku:

Tokoh Norma yang baru saja anda lakoni juga adalah seorang perempuan dengan kemauan gigih, berani dan bahkan pembalas dendam terhadap pengkhianatan


Maria, matanya bersinar dan mulai bersenandung cuplikan dari aria Norma yang terkenal “Casta Diva”:

Casta Diva, che inargenti               Dewi yang luhur, diliputi perak
queste sacre antiche piante,         Tanaman purba yang suci ini,
a noi volgi il bel sembiante             perlihatkan kami wajah anda yang indah
senza nube e senza vel                 tanpa kabut dan cadar


Aku:

Selain Norma, anda sepertinya juga suka melakoni Carmen, Medea, Tosca dan Violeta di La traviata. Namun anda suka memerankan mereka sebagai wanita yang tangguh dan bergairah yang menantang nasib tragis mereka, dan bukannya wanita lembut yang terpuruk. Dengan cara anda mengekspresikannya, wantita-wanita itu menjadi pahlawan tragedi cerita itu.


Maria:

Ini hanyalah interpretasi, memanglah biasanya Floria Tosca diperankan sebagai wanita lembut penurut yang didominasi oleh lelaki perkasa.  Namun saya melihat bahwa ia dapat diperankan sebagai wanita yang tangguh, galak dan tegas. Di aria terkenal “Vissi d’Arte” dari opera itu, ia meratapi, mempertanyakan nasibnya, namun juga menjadi  tegas, ia bernyanyi dari “ Saya hidup demi seni, saya hidup demi cinta”, kemudian “Saya tidak pernah melukai seorangpun!”


Aku:

Salah seorang wartawan menulis tentang peranan anda dalam Tosca: “konsepnya tentang peran itu sangat menggetarkan. Segala kemapuannya digunakannya untuk menyentak. Dia adalah wanita yang sedang jatuh cinta, seekor kucing harimau, seorang wanita yang dirudung kecemburuan.... Ini adalah akting tingkat tinggi, tak terlupakan.” 
Bravo Maria!


Maria:

Terimakasih buat pujiannya. Seperti yang Floria Tosca bilang: "Vissi d' arte, vissi d' amore" ("Saya hidup demi seni, saya hidup demi cinta").


Aku:

Di dalam Medea, bakat akting anda yang segunung dan mungkin darah Yunani merangsang anda dalam menginterpretasikan penderitaan puteri dari Colchis ini, pertunjukan yang bersejarah buat Yunani, di teater purba di Epidaurus.
Mungkin karena anda dapat menjiwai tragedi Yunani ini dengan pengalaman pribadi anda, sehingga anda dapat memerankan Medea dengan begitu mendalam?


Maria:

Saya sebenarnya seorang tanpa identitas. Dilahrkan dari orangtua Yunani, namun saya tidak pernah merasa sepenuhnya Yunani. Saya dilahirkan di Amerika, namun saya bukan orang amerika. Di perioda karir saya yang paling penting, saya hidup di Itali. Dan sekarang saya menetap di Paris, namun itu tidak berarti saya merasa Perancis. Lalu siapakah saya sesungguhnya? Apakah saya? Saya sendirian, selalu sendiri.


Aku:

Apakah tidak terduga bagi anda bahwa Onassis akan menikahi Jackie?


Maria:

Seperti yang semua orang tahu, tidak ada keraguan bahwa Onassis dan saya  jatuh cinta sangat dalam. Namun karena suatu hal kami tidak jadi menikah, tapi kami tetap bersahabat baik.


Aku:

Apakah Onassis masih mencintai anda?


Maria :

Tanyakan saja kepadanya, namun mungkin dia sebenarnya tidak mencintai opera......




Ini adalah wawancara imajiner mengenang Maria Callas.









Jumat, 24 November 2017

Wawancara dengan Vincent


Pada hari itu, dengan kereta api lambat, aku mengikuti jejak Vincent dari Paris ke Arles di Selatan Perancis, mencari cahaya, warna dan kehangatan di Provence.

Perjalan itu adalah sebuah pesta buat mata, melihat perkampungan indah, dan kota-kota, pemandangan penuh warna. Vincent mencintai tempat ini, pemandangannya, cahayanya dan orang-orangnya.

Langkah pertama baginya adalah untuk menemukan sebuah rumah dan lalu menyiapkan studio di situ. Ia menemukannya di sebuah rumah kecil bewarna kuning di Place Lamatine nomor 2 untuk 15 francs per bulan.

Aku menemukan rumah kuning itu dengan daun jendela hijau, yang dihuni Vincent dan Paul untuk membuat lukisan-lukisan mereka.

Ketika aku bertemu Vincent, ia kelihatan segar dan berseri, tampaknya cahaya matahari  sehat di Arles membuatnya demikian.


Aku:

“Kami melihat bahwa lukisan-lukisan anda belakangan ini diliputi berbagai warna cerah, meriah, cukup berbeda dari warna gelap suram lukisan-lukisan yang anda buat beberapa tahun yang lalu.”


Vincent:

“Ya betul, kesegaran udara di Arles sini mempengaruhi bagaimana saya melihat kehidupan, orang-orang, alam, sinar matahari, pemandangan yang indah, ladang gandum yang mengeriting, bunga matahari yang bergetar, langit biru yang berombak, semua hal itu tertangkap dalam lukisan-lukisan saya. Lihatlah rumah kuning saya, kamar tidur saya yang biru hijau, langit biru, bunga matahari kuning keemasan, buah apel merah, semuanya itu menarik buat saya.

Terima kasih ke Theo, adik saya, yang menyarankan saya peindah ke Arles sini untuk mengerjakan lukisan-lukisan saya. Dia memberi saran yang baik.”


Aku:

“Jadi anda sudah meninggalkan masa gelap suram di Bornage ?”


Vincent:

 “Walaupun saya sudah meninggalkan Borinage, tempat itu istimewa bagi saya. Lukisan-lukisan yang saya buat di sana gelap dan suram, tapi itu adalah refleksi sebenarnya dari kehidupan pekerja tambang batubara. Warna gelap merefleksikan tambang batubara, merefleksikan orang-orang  miskin, yang menderita, yang lapar , perjuangan pekerja tambang sehari-hari. Mereka bejalan di kegelapan, di pusat bumi, di tambang hitam batubara.

Tambang- tambang ini adalah pemandangan yang menyolok mata, 300 meter dibawah muka tanah, kemana setiap hari kelompok-kelompok pekerja turun kedalam, yang layak mengungkit rasa hormat dan simpati kita. Pekerja tambang adalah tipe spesial Borinage, baginya sinar matahari tidak ada, dan kecuali di hari Minggu ia tidak pernah melihat sinar matahari.

Dia bekerja keras di dekat lampu yang cahanya pucat dan redup, di dalam terowongan sempit, badannya tertekuk dua lipat dan kadang-kadang dia harus merangkak sepanjang terowongan itu; dia bekerja untuk mendulang dari usus bumi zat mineral yang kita ketahui banyak kegunaannya; dia bekerja di tengah ribuan bahaya yang selalu mengancam.

Suatu hari, para pekerja tambang pulang ke rumah di sore hari  sebelum gelap merupakan satu-satunya pemandangan di tengah keputihan salju. Orang-orang ini kehitaman saat muncul ke terang hari dari dalam tambang gelap, tampak seperti sapu-sapu cerobong asap.

Tempat tinggal mereka biasanya kecil dan lebih patut disebut pondok; tersebar sepanjang jalan-jalan yang terbenam, di hutan-hutan dan di lereng bukit. Di sana-sini kita masih bisa melihat atap–atap ditutupi lumut, dan kala petang hari ada cahaya bersahabat bersinar dari celah-celah jendela-jendala berbingkai kecil itu.”


Aku:

 “Saya paham, salah satu lukisan anda yang paling menyolok adalah “Para Pemakan Kentang”. Petani-petani makan di ruangan gelap dan suram, wajah dan tangan mereka gelap dan kasar mengekspresikan sulitnya kehidupan mereka.”


Vincent:

 “ Itu adalah lukisan yang akan menarik di dalam emas- saya pasti itu. Tapi akan sama menariknya jika dipajang dinding berkertas sewarna bayangan kelam dari jagung matang.

Saya mencoba mengemukakan ide bahwa orang-orang yang makan kentang di dekat cahaya lampu telah menggali bumi dengan tangannya sendiri, tangan yang sama yang mereka masukkan ke piring, yang menyarankan pekerja kasar dan- makanan yang dihasilkan secara jujur.

Saya ingin menyarankan sebuah gambar kehidupan yang sangat berbeda dengan kehidupan kita, orang-orang beradab. Jadi saya tidak ingin orang-orang mengagumi atau menyetujui lukisan ini tanpa mengetahui sebabnya.

Saya telah menyimpan benang kain selama musim dingin dan mencari corak yang pasti – dan walaupun sekarang ia adalah kain yang keliatannya kasar, benang-benangnya adalah benang-benah terpilih dengan hati-hati menurut suatu aturan. Dan mungkin ia telah menjadi lukisan petani yang orisinil. Saya tahu demikian adanya. Tapi bagi orang yang memilih melihat para petaninya yang keliatan halus mulus, itu adalah yang paling sesuai bagi dirinya sendiri.

Secara pribadi, saya yakin bahwa dalam jangka panjang orang akan mendapat hasil yang lebih baik dengan melukiskan mereka dengan kekasaran mereka, daripada mengemasinya dengan kemanisan masa kini. Seorang gadis petani dengan baju biru bertambal dan berdebu dan korset yang telah memudar dengan cuaca, angin dan panas matahari, kelihatan lebih menarik - menurut  saya – dari pada seorang wanita yang rapi.  Tapi kalau ia memakai pakaian wanita yang rapi, maka keasliannya hilang. Seorang petani dengan pakaian sekenanya bekerja di ladang, keliatan lebih baik dari pada ketika ia pergi ke gereja di hari Minggu dengan pakaian rapi.

Demikian pula, menurut pendapat saya, adalah tidak patut membuat lukisan kehidupan petani dengan polesan masa kini. Jika lukisan petani berbau daging kering,  asap , uap kentang, baiklah-  itu bukannya tidak sehat – kalau kandang berbau sampah kotoran hewan – baiklah, begitulah keadaan kandang hewan– kalau sebuah ladang bebau jagung matang atau kentang atau pupuk kandang – itu sehat sesungguhnya, terutama buat orang kota. Lukisan kehidupan petani mungkin dapat menolong mereka. Namun lukisan kehidupan petani janganlah ditaburi pewangi.”


Aku:

 “Sepasang Sepatu adalah salah satu lukisan yang sangat impresif yang bahkan mencengangkan Heidegger, seorang filsuf terkenal. Namun tanpa mennimbangkan interpretasi dari Heidegger, lukisan itu benar-benar dapat menceritakan banyak kisah tentang sepatu-sepatu kumal, yang diabaikan, lembab, kedinginan dan kesepian.”


Vincent:

Adalah baik untuk menyukai segala macam hal sebanyak mungkin… saya melihat lukisan-lukisan atau gambar-gambar di pondok-pondok yang paling miskin, di pojok-pojok yang paling kotor. Dan pikiran saya secara spontan tertarik ke hal-hal  seperti ini.

Puisi mengelilingi kita di mana saja, tapi menaruhnya di atas kertas, celakanya, tidak semudah seperti melihatnya. Saya memimpikan lukisan saya, dan saya melukis impian saya. Menjadi spiritual adalah menjadi hormat akan misteri agung kehidupan dan melihat jejak jejari sang Mahakuasa dalam hal-hal yang sangat biasa.


Aku:

Marilah berbicara mengenai lukisan potret yang anda buat. Di dalam lukisan-lukisan itu hampir semua orang tidak tersenyum. Dokter anda tampak seperti sangat gundah, lukisan-lukisan potret  diri anda juga tidak pernah tersenyum.


Vincent (masih tanpa senyum):

“Sepanjang sejarah seni, sangat jarang ditemukan lukisan potret diri yang tersenyum, dan saya tidak ingin merubah tradisi ini. Dr. Gatchet keliatan seperti itu karena saya pikir ia lebih penyakitan dari saya,  tapi saya menemukannya sebagai teman sebenarnya , seperti seorang saudara, sehingga kita keliatan serupa secara fisik dan mental.”


Aku:

“Namun, lukisan potret ibu anda tampak dengan senyum bangga.”


Vincent:

“Saya membuat lukisan potret ibu saya untuk saya sendiri, dari foto hitam putih. Saya tak menyukai foto tak berwarna itu, dan mencoba melukisnya dengan warna harmonis, seperti kenangan saya . Dia memperkenalkan saya ke dunia seni, ia sendiri seorang artis amatir.

Saya buat beberapa karya saya yang saya kira ibu saya paling suka, tentang bunga-bunga dan  latar belakang pemandangan alam.”


Aku:

“Anda melukis beberapa “Bunga Matahari”, yang sangat dikenal orang sebagai karya anda. Adik anda dan Paul menyukainya. Bunga-bunga itu kelihatan kuno namun ceria, warna kuning cerahnya seakan menyebarkan kebahagiaan.”


Vincent:

Itu adalah jenis lukisan yang karakter nya berubah-ubah, dan menjadi semakin kaya semakin lama anda memandangnya. Sebagian besar lukisan saya pada dasarnya hampir berupa jeritan kegelisahan, walapun dalam kekunoannya bunga matahari  dapat melambangkan rasa syukur.


Aku:

“Bagaimana hubungan anda dengan Sien?”


Vincent:

“Saya bertemu dengannya di musim dingin, dia sedang hamil, ditinggalkan lelaki  yang adalah ayah bayi yang dikandungnya. Seorang wanita hamil berjalan di tengah jalan di musim dingin- ia harus mencari suatu penghasilan, dan anda tahu bagaimana. Saya mengambilnya sebagai model lukisan saya dan bekerja dengannya sepanjang musim dingin.  Saya tak mampu membayarnya sepenuhnya, tapi saya tetap membayarnya, jadi sejauh ini, syukur Tuhan, saya dapat menyelamatkan dia dan anaknya dari kelaparan dan kedinginan dengan membagi santapan saya dengannya. “


Aku:

“Mungkin, anda melihatnya sebagai Maria Magdalena?”


Vincent:

“Saya benar-benar lengket dengannya dan dia lengket dengan saya –  ia adalah sobat loyal yang membantu, yang pergi kemana saya pergi – dan yang lama-kelamaan  tak tergantikan. Saya dan dia adalah dua orang tak berbahagia yang menemani masing-masing dan berbagi beban, dan itu adalah yang membuat ketidak-bahagiaan berganti menjadi kebahagiaan, dan yang tak-terpanggulkan menjadi terpanggul.

Pada mulanya saya berniat untuk memberinya dukungan parktis, namun juga membantu saya lekas berdiri.  Tapi lambat laun kami berubah – kami menjadi saling mebutuhkan, sehingga dia dan saya tak terpisahkan – kehidupan kami semakin menyatu, lalu menjadi cinta.”


Aku:

“Dalam “Kepedihan”,  tampaknya anda melukis Sien dengan penampilan alami tanpa riasan.”


Vincent:

“Dia agak bopeng, jadi tidak lagi cantik, namun lekuk tubuhnya sederhana dan bukannya tak lembut. Dan ia berguna bagi saya ya karna ia tidak cantik lagi, tidak muda lagi, tidak lagi centil, dan tidak lagi bodoh. Perasaan diantara Sien dan saya adalah nyata, bukanlah mimpi, adalah nyata. Saya pikir itu adalah rahmat besar bahwa pikiran dan energy saya menjurus ke satu tujuan dan memiliki arah yang pasti.”


Aku:

“Bagaimana proses kelahirkan bayinya?”


Vincent:

“Sien menjalani persalinan yang sangat sulit, namun syukur Tuhan ia selamat dan juga dengan bayi laki-laki yang mungil. Ibunya dan anak perempuan kecilnya dengan saya pergi bersama – anda dapat bayangkan bagaimana gelisahnya kami, tanpa mengetahui apa yang akan  kami dengar ketika kami bertanya kepada petugas rumah sakit tentang keadaannya. Dan bertapa bahagianya kami ketika mendengar: “ Diurus tadi malam… tapi anda jangan bicara terlalu lama dengannya….”  Saya tak mudah melupakan bahwa “anda jangan bicara terlalu lama dengannya”; karena itu berarti “ anda masih bisa bicara dengannya,” ketika hal itu bisa dengan mudah bisa menjadi , “anda tidak pernah bisa bicara dengannya lagi.”

Saya sangat bahagia melihatnya, berbaring dekat jendela yang menghadap taman dengan cahaya matahari  dan kehijauan, sedikit mengantuk karena kelelahan antara tidur dan bangun, lalu ia mendongkakkan kepala dan melihat kami semua. Ia mendongkakkan kepala dengan sangat gembira setelah melihat kami 12 jam setelah kelahiran itu.”


Aku:

“Jadi selain dia, apakah anda banyak punya pacar-pacar lainnya?”


Vincent:

“Dengar, saya memang bukanlah orang baik dimata seorang pendeta. Saya sangat tahu, sejujurnya, pelacur-pelacur adalah tidak baik, tapi saya merasakan sesuatu yang manusiawi dalam mereka yang mencegah keengganan saya untuk bergaul dengan mereka; saya tidak melihat suatu kesalahan besar dalam mereka.  Kalau masyarakat kita murni dan beradab, benar, mereka adalah penggoda nafsu; tapi sekarang, menurut pendapat saya, orang-orang lebih sering menganggap mereka  seperti biarawati-biarawati pengasih.”


Aku:

“Lalu ada seorang pacar anda, yang anda kasi potongan kuping anda, masyalah, apa sebenarnya yang anda perbuat?”


Vincent:

 “Saya pikir saya kehilangan akal setelah berkelahi dengan Paul, sesungguhnya saya tidak bisa ingat.

Saya mengambil silet dan memotong sebagian kuping kiri saya. Polisi menemukan darah di seluruh rumah, dengan karpet belumur darah di studio dan jejak tangan berdarah sepanjang dinding menuju ke atas. Mereka bilang saya mengambil kuping itu dan membungkusnya dengan kertas koran. Dengan topi menutupi luka saya, saya dengan kuping di tangan, pergi menuju suatu “maison de tolerance”, sebuah bordil dekat rumah.

Disitu saya mencari seorang perempuan yang lalu saya beri kuping itu. Saya tidak ingat apa yang saya bilang, namun dia berkata bahwa saya bilang :”Jagalah barang ini dengan hati-hati.”

Setelah saya sembuh, saya datang mengunjunginya. Saya diberi tahu bahwa hal seperti itulah bukanlah suatu yang janggal di sana. Dia terkejut karena hal itu lalu pingsan,  tapi kemudian sudah tenang kembali.”


Aku:

“Apakah anda tidak khawatir bahwa lukisan-lukisan anda tidak laku dijual?”


Vincent:

“Begini, masalahnya adalah bahwa kemungkinan bekerja tergantung dari penjualannya, karena ada ongkos pengeluaran – semakin banyak seseorang bekerja, ongkosnya semakin banyak juga (walaupun tidak selalu demikian halnya). Ketika seseorang tidak bisa menjual barangnya dan tidak punya penghasilan lain, tidaklah mungkin baginya untuk maju.

Saya berterima-kasih kepada Theo, adik saya, yang menunjang hidup dan pekerjaan saya. Saya banyak berhutang kepadanya, namun,  kalau ini berlangsung terus akan memperburuk keadaan saya.

Orang-orang terpandang di sini yang saya tidak kenal sama sekali sering bertanya kepada saya sekurangnya tiga kali seminggu, “Mengapa kamu tidak bisa menjual lukisan-lukisanmu?”

Mungkin lukisan-lukisan saya tidak akan pernah terjual seumur hidupku, mungkin kalau mereka mengerti mereka bisa menghargainya lebih baik.”


Aku:

“Terima kasih banyak Vincent untuk interviewnya, semoga berhasil dengan pekerjaanmu dan semoga sehat selalu.”


Vincent (dengan jabatan tangan):

“Adieu. “




Sabtu, 18 November 2017

Ganti Wajah Opera Sichuan


Pertunjukan Ganti Wajah di Opera Sichuan adalah pertunjukan satu-satunya di seluruh dunia, dan tehniknya dirahasiakan secara ketat. Ganti Wajah, sebenarnya  Ganti Topeng, berasal dari jaman dulu kala ketika orang-orang di Cina menghias wajah mereka dengan warna dan corak untuk menakuti binatang-binatang.
Topeng-topeng tersebut disiapkan dan ditempelkan ke wajah, setiap topeng di ikat dengan tali ke pakaian sang aktor. Dalam pertunjukannya, topeng-topeng itu dirobek satu persatu dengan cara menarik tali dan topeng itu berganti dengan yang topeng yang baru. Pertunjukan itu harus dilakukan secara cepat supaya penonton tidak menlihat bagaimana hal itu terjadi.
Opera Sichuan adalah salah satu opera  tradisional Cina yang paling terkenal. Ia berasal di propinsi Sichuan sekitar 1,700 tahun yang lampau. Opera Sichuan memainkan peranan penting dalam kebudayaan Chengdu dan tersebar luas di Barat Daya Cina. Bagian-bagian opera yang paling populer adalah “Ganti Wajah”, “Peniup Api”, “Lampu Bergulir”, “Musik rakyat”, dan “ Opera Boneka”.
Mengenakan pakaian-pakaian indah berwarna cerah dan make-up tebal yang teliti, para aktor menyanyi dengan nada tinggi dan bergerak seiring musik yang menghentak dan dramatis, memelintir, berjingkrak, berguling, dan meloncat dengan memakai kostum yang berat. Selagi mereka bergerak, mereka juga berganti topeng untuk memperlihatkan perubahan emosi karakter yang dimainkannya.
Aktor yang ahli bisa ganti wajah beberapa kali, empat kali pada umumnya. Namun mengetahui bagaimana ganti wajah itu dilakukan tidaklah berarti  bisa melakukannya. Hal ini dirahasiakan seperti menjaga rahasia negara. Seni Ganti Wajah di wariskan di dalam keluarga sebagai rahasia yang dijaga ketat. D tahun 1987 keahlian Ganti Wajah didaftarkan sebagai “Rahasia negara tingkat dua” oleh Kementerian Kebudayaan Cina.
Kostum, tarian dan nyanyian Opera Sichuan hampir sama dengan Opera Peking, tapi Opera Sichuan memiliki lebih banyak aksi, seperti “meniup api”, “lampu bergulir” dan yang paling terkenal adalah “Ganti Wajah”
Didalam Opera Sichuan yang terkenal “Nyonya Ular Putih”, mengenai kisah cinta antara orang dan siluman ular perempuan, aktor pemain siluman Ular Putih berganti wajah delapan kali, dari biru, merah, putih, hitam dan warna lainnya. Sangatlah sulit untuk merobek topeng di wajah satu demi satu, topeng-topeng itu tidak boleh lengket dengan lainnya dan pergerakan tangan hatuslah cepat dan tidak telihat.
Opera Sichuan telah dipertunjukan selama berabad-abad di Cina, namun kemudian datanglah Revolusi Kebudayaan selama 10 tahun dari tahun 1966 sampai 1976. Semasa itu seni pertunjukan Cina sangat terhambat. Mao melihat semua seni haruslah mewakili kebutuhan kelas masyarakat umum dan menuntut bahwa Opera harus diperuntukkan bagi pekerja, petani dan tentara. Seni haruslah menjadi propaganda yang eksplisit untuk revolusi dan membantu mengubah masyarakat menuju sosialisme.
Kesenian kemudian dikontrol seluruhnya oleh pemerintah dan para aktor tidak lagi meiliki kontrol akan pertunjukannya.  Opera yang boleh dipertunjukan dalam periode ini adalah yang dinamakan “opera model” dengan tema kontemporer dan revolusioner  dan dengan panggung  dan kostum yang realistis.
Istri  Mao Zedong, Jiang Qing, menulis kembali banyak opera  dengan menggunakan tema kontemporer dan interpretasinya akan ideologi komunis. Diyakinii bahwa ia yang menyarankan “opera model” tersebut, untuk mengubah, menulis kembali opera-opera agar menjadi opera-opera yang boleh dipertunjukan.
Bukan hanya tema yang dirubah, tapi juga gaya musiknya. Lebih banyak alat instrument Barat digunakan, yang dimainkan oleh orkestra besar menggantikan kelompok musisi tradisionil yang kecil. Waktu untuk perkusi  yang biasanya melatar belakangi aksi perkelahian, juga dikurangi.  Bahkan lagu-lagunya dibuat ke Barat-baratan, meniru gaya belcanto. Ironisnya, di dalam periode ini sebenarnya alat-alat muik Barat dilarang, tapi musiknya boleh dipertunjukan asalkan pertunjukkannya berdasarkan “opera model”.
Lalu, berakhirlah masa 10 tahun Revolusi Kebudayaan di tahun 1976 dan berakhir pula masa “opera model”. Opera tradisional muncul kembali di panggung dan sekarang dipertunjukan secara rutin, namun telah banyak kerusakan dibuat oleh Revolusi Kebudayaan. Semasa itu banyak pemain yang meninggal, pensiun, atau kehilangan rasa keseniannya karena jarang bisa mempertunjukkannya.
Tapi masih ada aktor-aktor tua yang selamat melalui masa Revolusi Kebudayaan dan saat ini masih manggung  dan walaupun opera tradisional sudak banyak terusakkan, teater tradisional di jaman Cina kontemporer  kini masih berkembang.
Opera-opera dirubah lagi, tapi saat ini untuk menarik penonton yang berwawasan modern dan tidak ada upaya untuk mengkontrol isi pertunjukannya. Bagi penonton perkotaan yang cerdas, pertunjukan dengan pesan politis yang berani dan tema –tema filosofis dipertunjukkan dengan panggung yang imajinatif dan bukannya realistis, dan dengan menggunakan kostum asli sesuai sejarah , lagu-lagu klasik yang luar biasa, dan intrumen-instrumen yang inovatif.
Walaupun Revolusi Kebudayaan banyak membawa kerusakan bagi Cina, termasuk keseniannya, Opera Sichuan berhasil bangkit kembali dengan mudah.  Reformasi ekonomi diakhir 1970-an membantu hal ini, dibantu pula oleh evolusi teknologi teater dan tehniknya. Sehingga para penonton opera masa kini dapat melihat yang terbaik dari opera Cina  masa lalu dan masa.
Opera modern masih memiliki tradisi yang panjang dan berkembang dalam kebangkitannya dari masa Revolusi Kebudayaan.  Banyak opera-opera lama dipertunjukkan, dalam gaya tradisional murni dengan sumpalan modern. Mempertimbangkan segala reformasi yang dialami oleh Opera, adalah mengherankan bagaimana keasliannya masih tetap terpelihara.
Opera Sichuan menonjol karena keragaman ceritanya. Orang bilang jangkauannya tak terbatas, berdasarkan beragamnya latar belakang dan luasnya kebudayaan di pedesaan Cina. Opera Sichuan sangat popular karena ditonjolkannya aksi pertunjukkan  seperti  Ganti Wajah.
Pertunjukkan Ganti Wajah sebenarnya hanyalah bagian kecil dari Opera Sichuan, namun penonton, terutama turis, penuh keingin-tahuan melihat bagaimana Ganti Wajah itu, seperti suatu pertunjukkan sirkus. Seandainya Opera Sichuan adalah lautan besar, Ganti wajah seperti tetesan air, demikian kiasannya.


Tapi marilah mengakui bahwa karena Ganti Wajah itu, lebih banyak orang mengenal Opera Sichuan, dan ini adalah baik baginya.